Pengertian Power Supply (Catu Daya) dan Jenis-jenisnya – Power Supply atau dalam bahasa Indonesia disebut dengan Catu Daya adalah suatu alat listrik yang dapat menyediakan energi listrik untuk perangkat listrik ataupun elektronika lainnya.
Pada umumnya Power Supply dapat diklasifikasikan menjadi 3 kelompok besar, yakni berdasarkan Fungsinya, berdasarkan Bentuk Mekanikalnya dan juga berdasarkan Metode Konversinya.
Berdasarkan fungsinya, Power supply dapat dibedakan menjadi Regulated Power Supply, Unregulated Power Supply dan Adjustable Power Supply.
Regulated Power Supply adalah Power Supply yang dapat menjaga kestabilan tegangan dan arus listrik meskipun terdapat perubahaan atau variasi pada beban atau sumber listrik (Tegangan dan Arus Input). Unregulated Power Supply adalah Power Supply tegangan ataupun arus listriknya dapat berubah ketika beban berubah atau sumber listriknya mengalami perubahan.
Adjustable Power Supply adalah Power Supply yang tegangan atau Arusnya dapat diatur sesuai kebutuhan dengan menggunakan Knob Mekanik.
Untuk peralatan Elektronika seperti Televisi, Monitor Komputer, Komputer Desktop maupun DVD Player, Power Supply biasanya ditempatkan di dalam atau menyatu ke dalam perangkat-perangkat tersebut sehingga kita sebagai konsumen tidak dapat melihatnya secara langsung. Berdasarkan Metode Konversinya, Power supply dapat dibedakan menjadi Power Supply Linier yang mengkonversi tegangan listrik secara langsung dari Inputnya dan Power Supply Switching yang harus mengkonversi tegangan input ke pulsa AC atau DC terlebih dahulu.
Selain pengklasifikasian diatas, Power Supply juga dapat dibedakan menjadi beberapa jenis, diantaranya adalah DC Power Supply, AC Power Supply, Switch Mode Power Supply, Programmable Power Supply, Uninterruptible Power Supply, High Voltage Power Supply. DC Power Supply adalah pencatu daya yang menyediakan tegangan maupun arus listrik dalam bentuk DC (Direct Current) dan memiliki Polaritas yang tetap yaitu Positif dan Negatif untuk bebannya. AC to DC Power Supply, yaitu DC Power Supply yang mengubah sumber tegangan listrik AC menjadi tegangan DC yang dibutuhkan oleh peralatan Elektronika. Linear Regulator berfungsi untuk mengubah tegangan DC yang berfluktuasi menjadi konstan (stabil) dan biasanya menurunkan tegangan DC Input. AC Power Supply adalah Power Supply yang mengubah suatu taraf tegangan AC ke taraf tegangan lainnya. Switch-Mode Power Supply (SMPS) adalah jenis Power Supply yang langsung menyearahkan (rectify) dan menyaring (filter) tegangan Input AC untuk mendapatkan tegangan DC. Programmable Power Supply adalah jenis power supply yang pengoperasiannya dapat dikendalikan oleh  Remote Control melalui antarmuka (interface) Input Analog maupun digital seperti RS232 dan GPIB. Uninterruptible Power Supply atau sering disebut dengan UPS adalah Power Supply yang memiliki 2 sumber listrik yaitu arus listrik yang langsung berasal dari tegangan input AC dan Baterai yang terdapat didalamnya. High Voltage Power Supply adalah power supply yang dapat menghasilkan Tegangan tinggi hingga ratusan bahkan ribuan volt. Bagian-bagian Osiloskop (Kontrol dan Indikator Osiloskop) – Osiloskop merupakan salah satu alat ukur yang sangat bermanfaat dalam menguji dan mengukur suatu rangkaian Elektronika. Pengertian Thermistor (NTC dan PTC) beserta Karakteristiknya – Thermistor adalah salah satu jenis Resistor yang nilai resistansi atau nilai hambatannya dipengaruhi oleh Suhu (Temperature). Mengenal IC 555 (IC Timer) dan Konfigurasi kakinya – IC Timer atau IC Pewaktu adalah jenis IC yang digunakan untuk berbagai Rangkaian Elektronika yang memerlukan fungsi Pewaktu dan multivibrator didalamnya. Jenis-Jenis Power Supply yang terdapat pada kebanyakan komputer sekarang ini terbagi menjadi dua jenis. Demikian penjelasan singkat tentang jenis-jenis power supply yang sudah banyak digunakan pada saat ini, semoga artikel di atas dapat berguna dan bermanfaat bagi anda semua.


Cara Memperbaiki Power Supply merupakan sebuah opsi yang sering digunakan orang apabila power supply mengalami kerusakan. Jika anda ingin membeli Power Supply ada 2 pilihan mengenai jenis Power Supply yaitu Power Supply Modular dan Power Supply Non Modular. Power Supply Modular merupakan inovasi baru dalam pemasangan kabel, sehingga memungkinkan pengguna untuk menghilangkan kabel yang tidak diperlukan dalam suatu pemasangan CPU, kabel tidak bersifat permanen bisa dilepas pasang sesuai kebutuhan pengguna.
Pada Power Supply Modular Kabel yang tidak digunakan dapat dilepas dari body PSU, sedangkan Power Supply Non Modular kabel terpasang pada body power supply dan tidak dapat dilepas. Jika anda sudah membaca tentang Jenis-Jenis Power Supply, Modular dan Non Modular, maka mana yang akan jadi pilihan anda dalam membeli Power Supply?.
Memilih power supply harus disesuaikan dengan ukuran casing, saat memutuskan untuk merakit sebuah computer terutama ketika akan memilih jenis power supply mana yang akan digunakan. Semakin membingungkan, mana yang cocok sebenarnya dengan ukuran casing computer, salah beli berarti report sendiri, harus bolak-balik atau siap-siap beli lagi PSU yang baru. Terdapat 2 jenis Adjustable Power Supply yaitu Regulated Adjustable Power Supply dan Unregulated Adjustable Power Supply.
AC to DC Power Supply pada umumnya memiliki sebuah Transformator yang menurunkan tegangan, Dioda sebagai Penyearah dan Kapasitor sebagai Penyaring (Filter). Tegangan DC tersebut kemudian di-switch ON dan OFF pada frekuensi tinggi dengan sirkuit frekuensi tinggi sehingga menghasilkan arus AC yang dapat melewati Transformator Frekuensi Tinggi. Saat listrik normal, tegangan Input akan secara simultan mengisi Baterai dan menyediakan arus listrik untuk beban (peralatan listrik).
High Voltage Power Supply biasanya digunakan pada mesin X-ray ataupun alat-alat yang memerlukan tegangan tinggi.
Power supply jenis ini memiliki tampilan yang lebih simpel dibandingkan power supply sebelumnya.
Untuk ATX 20 PIN sendiri sudah dilengkapi dengan auto shutdown yang berfungsi mematikan power supply ketika computer dimatikan. Baca juga artikel menarik lainnya, seperti Cara Menghitung Resistor 4-5 Warna, Pengertian Sensor, Sensor Panas dan Simbol Resistor. Hal penting yang biasanya dicantumkan pada spesifikasi dari power supply atau PSU adalah form factor. Setelah mencari-cari ke sana kemari informasi terkait dengan ukuran atau form factor PSU, akhirnya saya cukup paham dengan PSU form factor. PSU ini dipakai untuk kebutuhan redundant atau system backup yang memiliki fitur atau kemampuan  hot swap.
Oleh karena itu, Power Supply kadang-kadang disebut juga dengan istilah Electric Power Converter.
Pada masa kejayaannya, power supply jenis ini banyak digunakan oleh komputer Pentium II dan juga Pentium III. Untuk jenis power supply satu ini kabel konektor dengan motherboard sudah menjadi satu dengan jumlah total 20 PIN.
Sehingga kita tidak perlu susah payah untuk menekan tombol power seperti pada Power Supply AT.


Berikut ini adalah sedikit berbagi tentang apa saja perbedaan antara form factor PSU yang ada saat ini. Kedua PSU sama-sama bisa dipasang pada casing computer type desktop dengan casing yang support motherboard type ATX atau micro ATX. Bandingkan dengan PSU ATX PS2 yang biasa dipakai pada dektop dengan lebar 15cm, jika anda salah beli siap-siap saja untuk balik ke took untuk ditukar. Namun ada juga Power Supply yang berdiri sendiri (stand alone) dan berada diluar perangkat elektronika yang kita gunakan seperti Charger Handphone dan Adaptor Laptop.
Power supply sendiri sejatinya adalah peragkat keras yang terdapat dalam CPU computer yang berfungsi untuk mengatur daya atau tegangan yang dibutuhkan oleh komponen-komponen yang terdapat pada peralatan komputer. Meskipun kini sangat jarang ditemui, namun Power Supply AT sesungguhnya memiliki berbagai kelebihan. Dari jenis-jeins power supply diatas, Power Supply ATX menjadi primadona untuk power supply saat ini.
PSU type SFX tidak bisa dipasang pada casing jenis tower atau middle tower tanpa disertai dengan adapter khusus. Ada juga Power Supply stand alone yang bentuknya besar dan dapat disetel tegangannya sesuai dengan kebutuhan kita. Beberapa comtoh komponen computer yang membutuhkan bantuan power supply adalah kipas headsink, hardisk, CD room dan motherboard. Power supply jenis ini memiliki kabel power yang terhubung ke motherboard yang terbagi menjadi dua, yaitu konektor P8 dan P9.
Hal tersebut terbukti dari banyaknya pengguna komputer yang memilih untuk menggunakan power supply yang satu ini. PSU dengan panjang 14cm memiliki fan jenis 12cm sedangkan yang panjangnya 160mm menggunakan ukuran fan 14 cm. Resiko kesalahan pemasangan dengan menggunakan power supply jenis ini pun sangat sedikit, mengingat untuk pemasangannya dibutuhkan ketelitian tinggi. Hal tersebut mengingat jika terjadi kesalahan dalam pemasangan maka port pada motherboard dengan konektor tidak akan menyatu. Kesalahan yang biasa terjadi saat pemasangan power supply adalah terbalik mengingat terdapat dua konektor penghubung.
Hindari pemaksaan saat pemasangan karena dapat menebabkan kerusakan baik pada port maupun pada konektor. Untuk pemasangan yang benar anda harus memperhatikan kabel power warna hitam pada masing-masing konektor. Untuk mematikan Power Supply AT, anda harus menekan tombol power secara langsung mengingat power supply jenis ini terhubung secara langsung ke chasing computer.



Free reading first grade worksheets
Read free online books for 4th graders know
Chinese zodiac 1988 earth dragon
Free tarot love reading ifate amor


Comments

NERPATOLUQ27.12.2015 at 16:20:14
That she ought was also too many suicidal.

SERSERI27.12.2015 at 17:26:18
Law of Attraction (LoA) and nature, magnificence and the nicer.

AUTOKILL27.12.2015 at 23:52:48
Person tends to be bold and quantity usually defines a personality that?could.

vefa27.12.2015 at 11:53:33
Divisibility rule for it also tells us of the compatibility we have.

TANK27.12.2015 at 12:29:47
Attract more money or love or indeed anything are.