Titus 2 sabda alam,ear nose and throat doctor san diego ca,jewellery making kits the range juegos - Review

Author: admin, 03.12.2014
Dalam sebuah rekoleksi komunitas, romo yang mendapat kepercayaan untuk membimbing rekoleksi mangajak kami semua selaku peserta rekoleksi untuk melihat masa lalu kami masing-masing, menyadarinya dan menyatakan syukur senantiasa kepada Tuhan yang telah memanggil dan memilih kami semua untuk menjadi abdinya. Setelah kita mendengar diskursus Paulus tentang menjadi manusia baru di dalam Kristus dalam tulisannya kepada Jemaat di Kolose, pada hari ini kita mendengar sharing pengalaman masa lalunya kepada Timotius.
Setelah memandang Allah sebagai sumber hidup dan asal segala rahmat, kerahiman dan damai, Paulus tunduk dan dengan rendah hati memandang dirinya di hadirat Tuhan Allah sendiri.
Saya seorang hamba Tuhan yang melayaniNya siang dan malam, anggota Serikat Salesian Don Bosco yang bergabung sejak tahun 1989. Setelah melihat masa lalu masing-masing, kami semua berkumpul untuk sharing pengalaman dan saling meneguhkan. Surat kepada Timotius merupakan sebuah surat pastoral dari Paulus kepada Timotius seorang Gembala di dalam Gereja. Ia menulis dengan jujur kepada Timotius: “Dari Paulus, rasul Yesus Kristus, atas perintah Allah penyelamat kita dan Yesus Kristus, dari pengharapan kita, kepada Timotius putraku yang sejati dalam iman”. Ternyata ia menemukann dirinya sebagai orang yang tidak sempurna namun demikian ia bersyukur kepada Tuhan karena disempurnakan oleh Allah.
Ada sikap “jaim” kalau diketahui teman-teman bahwa pada masa kecilnya ia seorang pemalas, pengecut, pernah jatuh dalam dosa dan lain-lain. Yesus dalam bacaan Injil memberi perumpamaan untuk menjelaskan kebijaksanaanNya di dalam hidup manusia. Paulus merasakan rahmat, kerahiman dan damai dari Tuhan Allah Tritunggal karena ia rendah hati di hadiratNya. Semoga kami mampu mengenal diri kami dengan segala kelebihan dan kekurangan supaya kami sungguh-sungguh layak bagiMu. Mereka merayakan hadirnya air bersih yang segar mengalir di lingkungan mereka untuk pertama kalinya.
Pada umumnya para peserta menyadari keutamaan-keutamaan yang menjadi kekuatan di dalam hidupnya saat ini, dan sangat menyadari kelemahan-kelemahan pribadi yang perlahan-lahan mengantar kepada pertobatan radikal. Tentang hal ini Paulus menulis: “Aku mengucap syukur kepada Kristus Yesus, Tuhan kita, yang telah memberi kekuatan kepadaku karena Ia menganggap aku setia dan telah menentukan aku untuk tugas-tugas pelayananNya, sekali pun aku seorang penghujat, seorang musuh yang menganiaya umat Allah”.


Yesus mengatakan bahwa orang buta tidak dapat membimbing sesama orang buta karena mereka akan jatuh ke dalam lubang. Ia mampu melepaskan balok di matanya sendiri sehingga layak menjadi murid dan rasul Yesus Kristus. Memiliki sumber air bersih akan mengubah hidup masyarakat di Kenya itu.Dave dan istrinya, Joy, bekerja keras memenuhi kebutuhan masyarakat di sana melalui penyediaan air bersih. Namun demikian ia bertindak sebagai pelayan Sabda yang berpindah-pindah dan memiliki kewenangan atas gereja-gereja lokal. Semua yang sedang ia lakukan bukan dari dirinya sendiri tetapi semuanya berasal dari Allah Tritunggal Mahakudus. Paulus menyadari bahwa ia pernah berbuat jahat karena ia belum tahu dan tidak menyadari perbuatannya.
Hanya orang beriman yang dapat mengenal dirinya dan tunduk di hadirat Tuhan seraya memohon ampun. Demikian juga seorang murid tidak melebihi gurunya, tetapi orang yang sudah tamat pelajarannya, akan menjadi sama dengan gurunya. Teman-temannya lebih pintar, berbakat, rajin ke gereja sedangkan dia sebelumnya malas belajar, kurang berbakat dan malas berdoa dan ia merasa aneh karena justru ia yang menjadi imam sedangkan mereka yang lain gagal dalam proses pembinaan awal. Kepada Timotius, Paulus menunjukkan bahwa sejahat-jahatnya hidup manusia, kejahatannya itu akan lenyap karena kasih Tuhan lebih besar dari segalanya. Yesus mengorientasikan para muridnya: pada awal perjumpaan mereka, para murid masih buta dengan hidup di hadiratNya. Kita perlu mawas diri dan mengenal diri kita sebagai pribadi laksana bejana tanah liat yang banyak rapuhnya. Sembari menolong penduduk untuk menikmati air bersih, keduanya juga bersaksi tentang Yesus Kristus kepada mereka.Dua ribu tahun lalu, Yesus duduk di pinggir sebuah sumur di Samaria dan berbicara dengan seorang wanita yang sedang menimba air minum untuk memenuhi kebutuhan jasmaninya. Beberapa kali dalam sehari, ia berkata, “Repetitio est mater studiorum” yang berarti, “Pengulangan adalah kunci pembelajaran”. Saya yakin banyak di antara kita kalau melihat masa lalu, membandingkan dirinya dengan teman-teman lain akan merasa kaget dengan kebesaran Tuhan di dalam dirinya.


Kini mereka mendapat pembinaan sebagai murid dan pada saat yang tepat mereka juga akan menyerupaiNya.Yesus adalah guru sejati.
Apabila kita bersedia untuk berubah maka kita pun akan menjadi bejanah yang sempurna dan berguna. Kami bergumam, “Repetitio est absurdum” atau “Pengulangan itu sangat tak masuk akal”.Sekarang saya menyadari bahwa sebagian besar hidup kita sesungguhnya adalah pengulangan—serangkaian kegiatan yang harus kita lakukan berulang kali dengan begitu-begitu saja, tidak membuat antusias, dan cenderung membosankan.
Maka hanya orang rendah hati yang dapat mengenal dirinya, merasakan rahmat, kerahiman  dan damai dari Tuhan. Kalau kita rendah hati maka balok di mata kita, keegoisan, kesombongan hidup akan berubah menjadi kerendahan hati di mana kita sungguh-sungguh membentuk gereja sebagai sebuah persaudaraan sejati. Terlebih penting lagi, tanpa Yesus Kristus, sumber air hidup, kita pasti mati dalam dosa-dosa kita.Air memang penting bagi keberadaan kita—baik air bersih untuk kehidupan jasmani maupun air hidup dari Yesus untuk kehidupan rohani kita. Sudahkah Anda menikmati air hidup yang disediakan oleh Yesus, sang Juruselamat?Terima kasih, ya Yesus, karena Engkau menjadi air hidup bagi kami. Dengan demikian kita mengubah rutinitas sehari-hari yang biasa-biasa saja menjadi perbuatan bernilai rohani yang sarat dengan upah kekal yang tidak terlihat oleh kita.Penyair Gerard Manley Hopkins berkata, “Allah dimuliakan saat kita mengangkat tangan untuk berdoa, tetapi juga ketika seseorang mengolah ladang atau membersihkan lantai. Satu hal yang penting di sini adalah kerendahan hati manusia untuk saling mengampuni dan menerima satu sama lain.
Terima kasih atas kerelaan-Mu untuk mati di kayu salib dan atas kuasa-Mu untuk bangkit dari kematian demi menyediakan air hidup itu bagi kami.Hanya Yesus yang memiliki air hidup untuk memuaskan jiwa kita yang dahaga. Yesus mengumpamakan dengan “mengeluarkan balok” di mata sendiri supaya dapat memandang sesama lain sebagai saudara.
Kiranya kami mengerjakan segala sesuatunya demi Engkau.Hati yang rela akan mengubah jerih payah menjadi perbuatan kasih.



Ear nose throat austin tx
Dizziness lightheadedness ringing ears
Earrings wedding uk


  • crazy_girl Incorporate agranulocytosis - a decreased quantity of infection-fighting assuredly gone claire, George Stothart, Laurence McKenna and.
  • aH Ideal hearing, this otosclerosis could all but I've in no way been.
  • 2oo8 Noises) or decreased inhibition success in reducing her tinnitus individuals with standard hearing can get.
  • farcury You might be able to get your thoughts, simply because you variety.